~Eratkan Ukhuwah Gerakkan Islah~

 

~ Wednesday, June 29, 2005



Niat Baik Tidak Dapat Melepaskan yang Haram oleh Sheikh Yusuf Qardhawi

Islam memberikan penghargaan terhadap setiap hal yang
dapat mendorong untuk berbuat baik, tujuan yang mulia
dan niat yang bagus, baik dalam perundang-undangannya
maupun dalam seluruh pengarahannya.

Untuk itulah maka
Nabi Muhammad s.a.w. bersabda:

"Sesungguhnya semua amal itu harus disertai dengan niat (ikhlas karena Allah), dan setiap orang dinilai menurut niatnya." (Riwayat Bukhari).

Niat yang baik itu dapat menggunakan seluruh yang mubah dan adat untuk berbakti dan taqarrub kepada Allah. Oleh karena itu siapa yang makan dengan niat untuk menjaga kelangsungan hidupnya dan memperkuat tubuh supaya dapat melaksanakan kewajibannya untuk berkhidmat kepada Allah dan ummatnya, maka makan dan minumnya itu dapat dinilai sebagai amal ibadah dan qurbah.

Begitu juga, barangsiapa yang melepaskan syahwatnya kepada isterinya dengan niat untuk mendapatkan anak, atau karena menjaga diri dan keluarganya dari perbuatan maksiat, maka pelepasan syahwat tersebut dapat dinilai sebagai ibadah yang berhak mendapat pahala. Untuk itu pula, maka Rasulullah s.a.w. pernah bersabda:

"Pada kemaluanmu itu ada sadaqah. Para sahabat kemudian bertanya: Apakah kalau kita melepaskan syahwat juga mendapatkan pahala? Jawab Nabi: Apakah kalau dia lepaskan pada yang haram, dia juga akan beroleh dosa? Maka begitu jugalah halnya kalau dia lepaskan pada yang halal, dia pun akan beroleh pahala." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Dan dalam satu riwayat dikatakan:
"Barangsiapa mencari rezeki yang halal dengan niat untuk menjaga diri supaya tidak minta-minta, dan berusaha untuk mencukupi keluarganya, serta supaya dapat ikut berbelas kasih (membantu tetangganya) maka kelak dia akan bertemu Allah (di akhirat) sedang wajahnya bagaikan bulan di malam purnama." (Riwayat Thabarani).

Begitulah, setiap perbuatan mubah yang dikerjakan oleh seorang mu'min, di dalamnya terdapat unsur niat yang dapat mengalihkan perbuatan tersebut kepada ibadah.

Haram tetap haram walaupun niat baik

Adapun masalah haram tetap dinilai haram, betapapun
baik dan mulianya niat dan tujuan itu. Bagaimanapun baiknya rencana, selama dia itu tidak dibenarkan oleh Islam, maka selamanya yang haram itu tidak boleh dipakai alat untuk mencapai tujuan yang terpuji. Sebab Islam selamanya menginginkan tujuan yang suci dan caranya pun harus suci juga.

Syariat Islam tidak membenarkan prinsip apa yang disebut al-ghayah tubarrirul wasilah (untuk mencapai tujuan, cara apapun dibenarkan), atau suatu prinsip yang mengatakan: al-wushulu ilal haq bil khaudhi fil katsiri minal bathil (untuk dapat memperoleh sesuatu yang baik, boleh dilakukan dengan bergelimang dalam kebatilan). Bahkan yang ada adalah sebaliknya, setiap tujuan baik, harus dicapai dengan cara yang baik pula.

Oleh karena itu, barangsiapa mengumpulkan wang yang diperoleh dengan jalan riba, maksiat, permainan haram, judi dan sebagainya yang dapat dikategorikan haram, dengan maksud untuk mendirikan masjid atau untuk terlaksananya rencana-rencana yang baik lainnya, maka tujuan baiknya tidak akan menjadi syafaat baginya, sehingga dengan demikian dosa haramnya itu dihapus. Haram dalam syariat Islam tidak dapat dipengaruhi oleh tujuan dan niat. Demikian seperti apa yang diajarkan kepada kita oleh Rasulullah s.a.w., sebagaimana disabdakan:

"Sesungguhnya Allah itu baik, Ia tidak mau menerima kecuali yang baik pula. Allah pun memerintah kepada orang mu'min seperti halnya perintah kepada para Rasul."

Kemudian Rasulullah membacakan ayat:

"Hai para Rasul! Makanlah dari yang baik-baik (halal) dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya aku Maha Mengetahui apa saja yang kamu perbuat." (al-Mu'minun:
51).

"Hai orang-orang yang beriman! Makanlah dari barang-barang baik yang telah Kami berikan kepadamu." (al-Baqarah: 172).

"Kemudian ada seorang laki-laki yang datanq dari tempat yang jauh, rambutnya tidak terurus penuh dengan debu, dia mengangkat kedua tangannya ke langit sambil berdoa: yaa rab, yaa rab (hai Tuhanku, hai Tuhanku), padahal makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan diberi makan dengan barang yang haram pula, maka bagaimana mungkin doanya itu dikabulkan?" (Riwayat Muslim dan Tarmizi).

Dan sabdanya pula:
"Barangsiapa mengumpulkan wang dari jalan yang haram
kemudian dia sedekahkan harta itu, samasekali dia tidak akan beroleh pahala, bahkan dosanya akan menimpa dia " (Riwayat Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban dan Hakim).

Dan sabdanya pula:
"Tidak seorang pun yang bekerja untuk mendapatkan kekayaan dengan jalan haram kemudian ia sedekahkan, bahwa sedekahnya itu akan diterima; dan kalau dia infaqkan tidak juga mendapat barakah; dan tidak pula meninggal), melainkan dia itu sebagai perbekalan ke neraka. Sesungguhnya Allah tidak akan menghapuskan kejahatan dengan kejahatan, tetapi kejahatan dapat dihapus dengan kebaikan. Kejelekan tidaklah dapat menghapuskan kejelekan." (Riwayat Ahmad dan lain-lain

Maa ashobani min hasanatin faminallah...wamaa ashobani min sayyiatin famin nafsi (segala yg baik tu dari Allah dan yg buruk tu dari diriku)

Wallahu a'lam bishowaab.Wassalam

posted by scouser at 7:50 PM

 

~ Monday, June 27, 2005



Dari rumahlah lahirnya keluarga yg bahagia dan cemerlang

Bismillaahirrahmaanirraheem.Segala puji bagi Allah,Tuhan sekalian alam kerana limpah kurnia dan inayahNya masih lagi dikurniakan nikmat iman dan Islam.As usual takde keja sangat nak buat kat ofis.Actually mmg banyak keja utk engineers tp since kitorang ni masih mentah lagi,so derang suruh belaja dulu.So,ari2 aku ngadap la documents,drawings,and software utk gain something new.Alhamdulillah byk gak yg aku belaja,tp ada blur2 sket la.Sbbnya belaja sendiri,takde guru.Paham ikut mana yg kita paham la.

Meh aku citer sket rutin harian kerja aku.Pepagi dlm jam 4.45 pagi aku dah bangun.Then siap2 pastu ke stesen komuter seremban jam 5.30 pagi.By 5.40 dah sampai stesen.Pastu lepak jap tunggu subuh.Solat subuh kat situ,dlm 6 pagi baru naik komuter.Sampai kl sentral dlm jam 7.15 pagi.Dah menjadi kebiasaan bila naik je dari seremban terus mata terlelap dan bila sampai je kat sentral mata terus terbuka luas.Pastu naik lrt sampai ke asia jaya.Bangunan ofis aku mmg betul2 sebelah stesen lrt,so takde la jauh sangat menapak.Sblm masuk ofis aku akan breakfast dulu.Maklumla kuar rumah tak makan dulu.Bayangkan dari aku terjaga sampai la jam 7.35 pagi (waktu aku sampai ke pejabat)tak makan2.Lapo woooo.Waktu balik plak,4.45 ptg aku akan turun solat asar dulu.Pukul 5 ptg baru punch card balik.B4 naik komuter aku akan lepak kat kedai buku Nile Books kat kl sentral tu.Dlm 5.30 ptg aku amik komuter ekspres n sampai seremban dlm jam 6.35 ptg.Kira cepat sket la naik ekspres ni.Lagipun naik ekspres ni tak ramai org sbb dia berenti kat 4 tempat je.Pastu either aku amik teksi ataupun mak ayah aku jemput bila derang ada masa.

Ada satu malam tu aku termenung jap.Org arab kata muhasabah diri.Masa aku memula balik dari US dulu,ada la aku survey2 sket pasal job market kat mesia ni especially civil engr.Alhamdulillah agak banyak gak kalau rajin2 cari kat surat kaba omputih.Kalau dlm surat kaba melayu mmg takde la.Job oppurtunity tu mmg ada,but then agak competitive sbb ramai yg baru grad.In fact masa aku orientation TNB ari tu ada gak aku tanya derang pasal pengalaman bekerja.Mcm2 yg derang citer.Bila derang dah dpt keja tu,bos 'hamba'kan derang.Sian gak aku dgr.Ada tu gaji dlm RM 900 je.Tak penah aku dgr gaji fresh engr less than RM 1000. Ada tu bos sengaja kasi keja susah2,sr engineer plak relax je biarkan kita buat keja.Walhal keja2 tu bidang derang gak.Biasa la manusia ni,mudah lupa daratan.Sbb tu hadis nabi kata antara 5 perkara yg perlu diingat ialah senang sebelum susah.So bila kita dah mewah dan bersenang lenang,time tu la yg sebaik-baiknya kita ingat akan nikmat yg Allah sediakan utk kita yg bersifat sementara tu.Bukan takat ingat nikmat je,tp kena beringat yg kita akan susah juga satu hari nanti.Tp bila piki2 balik,aku sendiri pun patut lebih bersyukur drpd kengkawan yg sama keja TNB sbb dpt keja dgn mudah gak la.Aku survey2 ada la 2-3 org senior TNB aku yg grad oversea tak dpt keja.Actually TNB tak menjamin scholar dia dpt keja sbb skrg ni derang dah open job opportunity pd sume org. Baper kerat je dari 101 new exec. tu TNB scholar.Dak civil yg ada 14 org tu pun,aku sorang je yg scholar TNB.

Kekadang bila aku review kisah tahun ni after 6 bln.Buat checking,agak murah juga sbnrnya rezeki keluarga aku.Alhamdulillah,syukur bebanyak.Bermula dgn aku dpt keja setelah tunggu 3 bulan lepas grad.Pastu plak adik aku yg second alhamdulillah takde masalah dlm study dan dijangka akan grad tak lama lagi.Adik aku yg ketiga plak the only student medic mesia kat sulawesi yg lulus.Dak2 mesian yg lain sume terpaksa balik lewat sket sbb kena repeat paper.Tp bkn la nak kata nasib baik tu sbb adik aku pandai,tp nasib baik tu sbb adik aku tak dikantoikan oleh univ.Univ kat indon mmg suka kantoikan budak2 mesia sbb derang tau kerajaan mesia ni banyak duit.So bila kena repeat kena la bayar nak resit paper.Dah la yuran kena bayar dlm US Dollar.Mmg kuat penipu betul la indon ni.Aritu masa muktamar MISG kat US,ikhwah PKS (Partai Keadilan Sejahtera) ada bentangkan satu kertas kerja ttg ekonomi Indonesia.Indon ranking top 10 negara paling kuat rasuah tu.Perghhh,dasat maaa.

Sambung balik kisah adik lagi.Adik aku yg keempat plak alhamdulillah dpt gak peluang belaja oversea.Pi korea buat mechanical.Insya Allah bulan 9 ni akan terbang ke sana.Kira beraya kat sana la dia...hehehe...rasakan!!!Dlm ramai adik badik aku ni,dia la yg paling over confident.Puas mak ayah aku nasihat jgn terlalu yakin.Aku rasa dia berjaya pun sbb doa mak ayah aku.Bukan ape,nak peksa pun boleh still main sukan utk daerah lagi.Main senyap2 plak tu,tak minta izin mak abah.Bila result spm kuar,sangkut 8A 4B je.Yg sedih tu subjek B tu fizik,kimia,n bio.Peluang nak masuk matriks atau univ tu mmg ada la Insya Allah,tp nak ke oversea agak sakit gak la.Tp aku suruh dia try je dulu apply PNB ngan JPA.Syarat JPA mmg dia tak layak la sbb derang nak A utk fizik n kimia.Tp Islam ngajar kita jgn putus asa.Doa masih ada.Kan doa tu senjata org mukmin.Sekali lagi disebabkan over confident,adik aku ni amik ringan je masa isi borang utk oversea tu.Sbb tertangguh dek over confident adik aku ni,kitorang terpaksa hantar by hand ke putrajaya borang tu.Adik aku ni mmg suka buat benda last minute.Alhamdulillah dpt plak dia dipanggil interview kat PD.Aku dgr je aku terus tersenyum.Insya Allah satu cabaran dah lepas.Maksud aku,result spm doesn't matter anymore.Ikut pengalaman aku,once dah dipanggil interview,result kita dah tak tgk lagi.Derang nak tgk performance kita masa interview tu je.Ikut apa yg adik aku citer ada 6 org dlm group dia.3 cina,3 melayu.Dia kata ada 3000 org apply and derang nak hantar dlm 1000 lebih ke oversea.Aku terkejut gak kenapa sikit sangat.Kalau congak2,at least 2 org dari setiap group akan layak ke oversea.Pastu aku tanya dia sape yg paling banyak ckp.Dia kata ada dak cina sorang,then adik aku ni org kedua yg paling byk ckp.Ikut pengalaman aku,non malays agak susah nak dpt scholarship.So,peluang mungkin antara 3-4 org je dlm group adik aku tu.Bila tgk lagi dua org dak melayu tu senyap je,peluang adik aku ni lagi cerah la.Sejak ari tu aku mmg yakin adik aku akan dpt offer.Sambil2 tu aku doa juga la supaya dia dpt.Alhamdulillah dpt gak dia pi,tp dekat je la tak sejauh aku.Jauh2 pun tak elok sbb susah nak balik.Aku la kalau dpt patah balik masa,aku rasa nak tukar je dari US kepada Jepun ke,UK ke,Australia ke.

Citer adik aku yg kelima plak.Haaa...mamat ni mmg ada potensi.Aku monitor je perkembangan adik yg aku paling sayang ni.Tinggal dia ni tak matang2 je lagi.Tak confident dgn diri sendiri.Bab2 lain sume ada improvement.Masa dia darjah 5 dia dah start masuk pertandingan tilawah.Alhamdulillah dpt no.2 peringkat negeri.Masa dia form 1 plak,dia kalah kat peringkat daerah (dpt naib johan).Tp yg menariknya dia kalahkan juara negeri masa dia sekolah rendah dulu.Johan daerah plak dak form 5,mmg susah nak kalahkan la sbb byk pengalaman.Bila naik form 2,dpt jd johan daerah plak.Tp saguhati je masa peringkat negeri.Mmg rapid la peningkatan adik aku ni.Bila naik form 3,dia hayun tak ingat punya.Jd juara n9 utk Majlis Tadarrus Al Quran.Jauh gile beza markah dia dgn naib juara.Tp bila peringkat kebangsaan dia dpt no. 6 je.Pastu dia masuk pertandingan tilawah yg cam tilawah org2 dewasa tu la.Yg ada peringkat kebangsaan punya.Tp since adik aku sekolah lagi,so dia masuk kategori kanak2.Sayangnya kategori kanak2 sampai peringkat negeri je.Ni pun dia sapu gak johan.Aku nampak la riak puas hati kat wajah ayah aku.Ayah aku amik masa 4 tahun je nak capai matlamat dia;didik anak dia jd qari terbaik n9.Setiap malam sblm tido ayah aku akan dgr rekod bacaan adik aku.Aku sendiri rasa tersentuh.Yela,mana ayah yg tak bangga kalau anak berjaya kan?Ayah aku ni dulu pun qari gak,tp sampai peringkat negeri dpt no. 3 je.Reason aku sayang adik aku yg kelima ni sbb dia paling pandai dlm keluarga kitorang.Aku tak tau nak ckp apa lagi,suara dah sedap,genius pun dia gak,rajin mmg tahap semut la.Boleh time cuti dia praktis buat karangan.Aku dulu cuti tido je.Kalau demam pun nak gi sekolah gak.Aku tak tau dari keturunan belah mana sampai dia minat gile belaja.Dah la dia ni masuk sekolah awal setahun.Insya Allah aku doakan adik aku ni lebih berjaya dari aku.Jgn memain,cita2 nak jd saintis tu...huhuhu.Bila dikenang,sblm darjah 5 tu,adik aku ni mmg lain gile.Peksa mesti dpt nombor bawah2 je.Pastu kuat mengamuk sampaikan ayah aku panggil dia sultan johor.Mak ayah aku dah risau dah time tu sbb adik aku ni tak berapa menjadi sangat.Pueh la mak ayah aku berdoa,bangun malam doakan adik aku sorang ni.Ikut kata doktor,masa adik aku ni lahir,tali pusat terlilit kat leher dia.Akibatnya oksigen tak sampai kat otak dia,tu yg dia kurang sket kepandaiannya.Tp Allah tu maha mendengar.Kalau hambaNya ikhlas memohon bantuan dariNya,mmg akan diperkenankanNya.Alhamdulillah terkabul juga doa mak ayah aku.

Adik aku yg last plak,aku tak nampak plak apa kejayaan yg dia capai sbb kecik lagi.Baru darjah 5.Tp yg bongsu ni ada potensi jd ustaz.

Aku try imagine letakkan diri aku dlm situasi mak ayah aku.Especially bila tgk sejarah adik2 aku.Adik aku yg nombor dua tu dulu mmg tak berapa pandai.Bila spm baru dia score.Nak pmr dulu,pagi exam tu baru nak study.In the end,dean list tah bape kali dpt.Naib johan hafazan peringkat negeri.

Adik ketiga pun lebih kurang cam tu gak.Rajin belaja,tp tak score sangat.Sampai mak ayah aku berhempas pulas try dptkan tempat utk dia study sbb adik aku ni minat medic.Dlm mesia takde tempat sbb dah penuh.Mana taknya,nak amik medic kena 4 flatter.Sian la adik aku.Last2 hantar indon dgn duit sendiri.After sometimes,baru la dpt biasiswa JPA.Mak bapak mana yg tak lega kalau tgk usaha sendiri akhirnya membuahkan hasil.Adik aku ni pun naib johan hafazan peringkat negeri gak dulu.

Adik keempat plak cam aku citer td la,over confident.Dia score bila exam2 besar cam UPSR,PMR,ngan SPM je.Exam2 biasa ni dia kantoi gile.Cikgu pun tak letak harapan dia akan ke oversea.Mak bapak aku risau la kalau tiap2 kali exam semester kantoi je adik aku ni.Bila dah dinasihat,dimarah sume baru la nak belaja.Alhamdulillah score plak tu.Kalau aku la jd ayah...mmg senyum time tido la.Aku tak tau kenapa aku tak penah putus harapan dgn adik aku yg no. 4 ni.Kalau mak aku suruh nasihat adik aku ni bila dia malas belaja,aku treat dia as penaik semangat je.Bkn treat dia as org yg malas atau bodoh.Sbb aku tau dia ni mmg ada potential.Ada la kisah masa kecik2 dulu yg secara tak sengaja aku ternampak kegeniusan adik aku ni.Since then mmg aku percaya dia boleh pegi jauh,cume kena ubah attitude je.

Adik yg kelima plak aku dah citer cam mane sblm dia berjaya.Aku rasa cukup la dulu setakat ni.Nak kena sambung kena balik.Byk dokumen yg kena study.

Apa agak2nya yg kita rasa bila anak2 semakin berjauhan dari kita.Maknanya anak2 sume merantau menuntut ilmu la.Aku terpiki gak mak ayah aku ni tak rindu ke kat anak2 derang belaja jauh2.Tp aku tak tanya pun dah dpt jawapan dah.Selalu gile mak aku ckp,sunyi plak rasa rumah ni.Ayah aku plak mak aku citer selalu termimpikan anak2 yg jauh2.Kekadang tu nampak la dia menung sorang2.Tp itulah pengorbanan jangka pendek demi perjalanan panjang yg entah bila penghujungnya.

Maa ashobani min hasanatin faminallah...wamaa ashobani min sayyiatin famin nafsi (segala yg baik tu dari Allah dan yg buruk tu dari diriku)

Wallahu a'lam bishowaab.Wassalam

posted by scouser at 7:07 PM

 

~ Sunday, June 26, 2005



Persatuan belia perluas persaudaraan sesama Islam oleh Roha Hassan

Remaja atau belia adalah kelompok besar dalam masyarakat Malaysia yang berjumlah 24 juta orang. Mengikut perangkaan 9.8 juta rakyat Malaysia berusia 15 hingga 40 tahun. Daripada jumlah ini pula, 46 peratus berusia 15 hingga 24 tahun.

Menurut perangkaan Jabatan Belia dan Sukan, daripada 9.8 juta golongan muda di Malaysia, hanya 2.9 peratus yang membabitkan diri dengan persatuan atau organisasi termasuk pertubuhan bukan kerajaan (NGO). Ia bermaksud ada tujuh juta daripada golongan ini yang tidak berpersatuan. Daripada jumlah tujuh juta ini, 5.5 juta berusia antara 15 hingga 25 tahun. Pada masa ini, ada kira-kira 7,000 persatuan atau organisasi belia di seluruh Malaysia.

Angka itu mengetuk minda ini untuk mengajak kita semua sama-sama berfikir. Hari ini, meskipun banyak persatuan remaja dan belia, jumlah mereka yang tidak membabitkan diri dengan persatuan masih ramai. Membabitkan diri dengan persatuan atau organisasi belia sama ada badan kerajaan atau NGO adalah sesuatu yang penting. Banyak kebaikan atau faedah yang boleh diperoleh apabila berpersatuan atau berorganisasi. Antaranya:



Mengajak diri sendiri dan masyarakat ke arah amar makruf dan nahi mungkar.

Firman Allah bermaksud: "Kamu ialah umat terbaik yang dilahirkan kepada manusia, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah daripada yang mungkar, dan beriman kepada Allah." (Surah Ali Imran, ayat 110)

Meningkatkan kemahiran interpersona dan interpersonal remaja dan belia. Menerusi berpersatuan, banyak ilmu yang boleh diperoleh. Antaranya pengetahuan berbentuk soft skill. Contohnya, kemahiran berkomunikasi, pengucapan awam dan membuat keputusan. Begitu juga kemahiran dalam bidang teknikal seperti menggunakan komputer dan membaiki kenderaan.


Membangunkan konsep kendiri yang mantap dalam diri golongan muda.

Dengan berpersatuan mereka diberikan amanah yang perlukan komitmen ikhlas dan berterusan.

Mereka belajar melakarkan agenda, membuat keputusan, melaksanakan program serta melakukan pemantauan. Gerak kerja ini akan memantapkan sikap kendiri mereka secara langsung dan tidak langsung.

Disiplin pula adalah satu nilai yang diperlukan oleh kepemimpinan atau ahli persatuan dan organisasi. Bermula dengan remaja/belia yang biasa, mereka akan terlatih dengan ciri disiplin mantap apabila mula diberikan tugasan atau amanah.

Kita maklum hanya mereka yang berdisiplin mampu menyelesaikan amanah yang diberikan dengan baik.

Mengisi masa lapang dengan perkara ibadah dan berfaedah. Memandangkan cabaran dalaman dan luaran yang sentiasa mengunjungi kita, terutama pada usia muda, semestinya kita penuhkan masa dengan kegiatan bermanfaat. Ia juga membuka ruang untuk mengumpul pahala sebanyak mungkin. Antaranya membantu mereka yang memerlukan pertolongan dan bantuan seperti membantu golongan miskin dan kurang upaya, melakukan kerja gotong-royong di rumah kebajikan orang tua, anak yatim, hospital atau menyiapkan rumah untuk golongan fakir miskin.

Daripada Abu Hurairah bahawa Nabi Muhammad SAW bersabda bermaksud: "Setiap anggota manusia harus membuat sedekah setiap hari apabila matahari terbit. Engkau mendamaikan antara dua orang adalah sedekah dan engkau menolong seseorang menaiki tunggangannya atau engkau menolong mengangkat baginya barang ke atas tunggangannya adalah sedekah, dan perkataan yang baik itu sedekah.

Pada tiap-tiap langkah menuju ke tempat sembahyang adalah sedekah. Dan engkau menjauhkan bahaya dari jalan laluan juga menjadi sedekah."

Membuka peluang untuk menyumbang idea, tenaga dan harta kepada masyarakat dan negara dengan cara tersusun dan terancang.

Berpersatuan turut membuka peluang untuk remaja dan belia meluaskan jaringan persaudaraan.

Ramai rakan dan kenalan baru dapat ditemui menerusi pelbagai kegiatan yang dijalankan dalam persatuan. Contohnya, program keluarga angkat memberikan peluang kepada remaja mendapat keluarga baru. Program pertukaran remaja/belia peringkat Asean akan membuka peluang remaja negara kita mengenali rakan sebaya dari negara lain.

Meningkatkan kesihatan fizikal, mental, kerohanian dan emosi. Contohnya adalah seperti:

a. Fizikal.

Menerusi sukan seperti badminton, bola sepak dan futsal.

Kegiatan luar dan lasak seperti perkhemahan, mendaki gunung dan berkayak.

Rasulullah bersabda bermaksud: "Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada mukmin yang lemah."

b. Mental.

Meningkatkan keyakinan diri dengan pelbagai kegiatan keilmuan dan keagamaan seperti seminar kekeluargaan, forum kerjaya dan kuliah agama.

c. Kerohanian.

Menerusi pelbagai kegiatan seperti bersolat jemaah, pendidikan keagamaan, membaca al-Quran, qiyamulail, kegiatan sambil melihat alam dan memuji Ilahi. Menjaga ibadah dan akhlak dalam setiap program yang dianjurkan mampu menjana rohani bersih dan tunduk kepada Maha Pencipta yang Maha Agung.

d. Emosi.

Tubuh cergas, mental sihat dan kerohanian tenang mampu mengawal emosi remaja/belia. Emosi mereka menjadi lebih bijak. Tindak tanduk dan keputusan mereka menjadi lebih matang.

Memandangkan begitu banyaknya faedah yang boleh diperoleh oleh golongan remaja/belia apabila berpersatuan atau berorganisasi, diharapkan semakin ramai remaja/belia terbabit dengan pelbagai persatuan dan organisasi yang membawa kebaikan dalam hubungan dengan Tuhan, insan dan alam.

Maa ashobani min hasanatin faminallah...wamaa ashobani min sayyiatin famin nafsi (segala yg baik tu dari Allah dan yg buruk tu dari diriku)

Wallahu a'lam bishowaab.Wassalam

posted by scouser at 5:29 PM