~Eratkan Ukhuwah Gerakkan Islah~

 

~ Wednesday, March 22, 2006



Ibu bapa perlu jadi pendengar lebih baik

Oleh Prof Madya Umi Kalthum Ngah

"AZAM! Berapa kali mak pesan, kalau hendak main komputer, habiskan kerja sekolah dulu," jerit Halimah dari ruang tamu.

Anak remajanya itu masih asyik bermain game sambil memberikan mimik muka seperti tidak berpuas hati dengan leteran ibunya. Kata-kata ibunya tidak berbekas.

Halimah terjegat di muka pintu bilik anaknya sambil bercekak pinggang.

"Apa mak kata tadi? Azam tak dengarkah cakap mak?" katanya dalam nada menjerit.

"Ya lah!" Azam mendengus, sambil menghempaskan kerusinya tanda protes dan mengambil buku dari beg sekolah dengan rakus. Air mukanya masam mencuka.

Kebanyakan kita sebagai ibu bapa pernah menghadapi keadaan seumpama dengan anak remaja.

Jadi kita harus melihat kembali kesan daripada tindakan itu. Kita akan berasa kesan atau akibat yang akan timbul daripada perbalahan berpanjangan sebegini.

Setiap kali berhadapan dengan sikap ibu ayah begini akan membuatkan perasaan remaja tertekan. Mereka melonggokkan perasaan negatif dalam diri mereka seperti memberontak, memendam rasa, hilang rasa hormat kepada orang tua dan bosan. Akhirnya menciptakan jurang pemisah di antara anak dan ibu bapa.

Remaja akan lebih suka berdiam diri apabila berada di rumah. Mereka sebaliknya, lebih suka berbual dan mencurahkan rasa hati kepada rakan.

Dalam pada itu ibu bapa pula akan marah, kecewa dan beranggapan anaknya degil serta tidak mahu mendengar kata.

Akibatnya anak remajanya akan lebih suka menghabiskan banyak masanya di luar rumah.

Suasana hubungan dalam keluarga juga menjadi tegang dan bermasam muka. Bayangkan sekiranya si anak remaja lebih suka menghabiskan masanya di luar rumah disebabkan tidak tahan mendengar leteran orang tuanya.

Keseluruhannya nanti, perhubungan sesebuah keluarga itu tidak lagi intim. Bertambah buruk lagi jika si anak remaja tersilap memilih kawan. Mendapat pengaruh kurang baik dan terjebak dengan kegiatan tidak diingini. Akhirnya, sesebuah keluarga itu akan menjadi kucar kacir.

Adakah suasana ini yang kita mahukan? Kita perlu menyantuni remaja dengan mengubah cara dan pendekatan, terutama apabila berbicara dengan mereka.

Tips berbicara dengan remaja seperti berikut mungkin boleh dijadikan panduan.

1. Berikan teladan yang baik sebagai seorang insan.

Bahasa perbuatan memberikan kesan yang lebih mendalam kepada jiwa anak remaja daripada bahasa lisan. Bagaimana Halimah mahu Azam berbicara dengannya secara lemah lembut dan penyantun sekiranya dia sendiri terjerit-terjerit?

Mengapa remaja harus mengikut kata anda jika anda sendiri cakap tidak serupa bikin? Jadinya, lebih kerap kita buat seperti kita cakap, lebih hormat remaja kepada kita sebagai orang tuanya.

2. Cuba jadi pendengar yang baik.

Kita sering mendengar saranan ini 'dengar dan pasang telinga betul-betul apa yang ingin diperkatakan remaja anda'. Jika ibu bapa mengubah sikap dan berusaha untuk menjadi pendengar yang baik, tidak mustahil pula sebagai timbal balik, anak akan mahu mendengar kata-kata kita.

Apabila remaja membuka mulut, berikanlah dia peluang untuk menghabiskan segala isi hatinya. Dengar dengan teliti. Tenung tepat ke matanya. Biar dia tahu yang kita benar-benar mengambil berat apa yang dikatakannya. Beri mereka peluang walaupun kadang kala mereka seolah-olah tidak pandai memilih masa yang sesuai berbuat demikian.

Contohnya, remaja hendak bertanya sesuatu ketika kita baru pulang atau sedang membaca akhbar. Terimalah mereka dengan hati dan perasaan terbuka.

Biar kesan yang bakal dirasakannya pada saat itu adalah dia begitu dihargai dan bertuah sebab mahu diajak berkongsi sesuatu.

Memang sukar untuk melakukan ini. Tetapi masih belum terlambat. Belum cuba belum tahu!

3. Masa berkualiti.

Ramai ibu bapa hanya sibuk untuk memastikan anaknya berada di jalan yang benar dan melakukan perkara yang betul saja.

Ibu bapa terlupa aspek pembinaan ikatan hubungan atau pertalian erat berkualiti di antara ibu bapa dan anak.

Tiada yang lebih diingini oleh remaja daripada ibu bapanya, melainkan mahu bersama-sama meluangkan waktu dengan mereka.

Mereka mahu ibu bapa benar-benar bersikap ingin mengambil tahu akan segala saat suka duka yang dihadapinya.

Kita selalu fikir masa berkualiti hanya untuk anak kecil. Kita terlupa remaja juga memerlukannya.

Berusaha untuk menjadi orang yang diperlukan atau tempat remaja boleh meminta pertolongan.

Sebagai ibu bapa, ada banyak perkara yang boleh kita bantu dan cuba selesaikan untuk remaja.

Maa ashobani min hasanatin faminallah...wamaa ashobani min sayyiatin famin nafsi (segala yg baik tu dari Allah dan yg buruk tu dari diriku)

posted by scouser at 8:44 PM